Taliban Berkuasa, Toko Buku di Afghanistan Banyak yang Bangkrut

TEMPO.CO, Jakarta – Sekitar 30 persen toko buku di Afghanistan berhenti beroperasi sejak Taliban berkuasa. Menurut Tolo News yang berbasis di Afghanistan, penjualan buku berkurang karena pasar yang memburuk. 

Abdul Wodod Mukhtarzada, anggota komisi yang menilai penjualan buku, mengatakan para pedagang juga mengeluhkan tingginya pajak yang sulit dibayar karena bisnis mereka mengalami penurunan. “Dulu kami menjual lebih dari 500 buku dan kami memiliki 200 pustakawan di sini, tetapi sekarang saya dapat mengatakan bahwa jumlah mereka telah menurun secara signifikan,” ujarnya.

Beberapa penjual buku menyatakan keprihatinan bahwa budaya membaca buku telah memudar di Afghanistan. Syarifullah, penjual buku mengatakan, “Ada persoalan karena minimnya kehadiran mahasiswi di perguruan tinggi. Isu ini juga berimbas pada bisnis buku.”

Mansour Qazizada, seorang penjual buku, menekankan bahwa pasar sedang turun dan orang tidak memiliki kapasitas untuk membeli. Dia juga berbicara tentang berbagai pajak yang harus dibayar oleh penjual buku.

“Anda tahu bahwa pasar sedang turun dan orang-orang tidak memiliki kemampuan untuk membeli buku. Juga, ada banyak jenis pajak dan pemerintah kota Kabul mengirimkan perwakilan mereka,” katanya. 

Sementara itu, Kementerian Informasi dan Kebudayaan yang dipimpin Taliban mengatakan bahwa upaya sedang dilakukan untuk membebaskan pajak perpustakaan guna mendukung pasar buku di Afghanistan.

Mahajar Farahi, wakil menteri Informasi dan Kebudayaan yang dipimpin Taliban untuk penerbitan, mengatakan, “Kami mencoba membebaskan pajak atas buku dan dengan demikian kami dapat menerapkan tradisi membaca buku. Kami telah mengadakan berbagai pameran.”

Iklan

Awal pekan ini, sekelompok anak muda di Kabul menyelenggarakan pameran buku “Cara Cerdas” untuk memperkuat budaya membaca di Afghanistan menurut laporan Tolo News. Dengan menerapkan inisiatif seperti itu, kaum muda mengaku ingin menginspirasi warga, untuk membaca literatur. Sebabnya Taliban telah membatasi pendidikan gadis dan wanita muda di Afghanistan.

Baca Juga  Menguak Motif Bripka Reynaldi Prakoso Terlibat Jual Beli Senjata Api Ilegal

“Kami mengadakannya untuk menciptakan budaya bagi generasi muda masyarakat kami untuk membaca buku, buku adalah hiburan bagi mereka,” kata seorang penyelenggara, Sharifa Hesar, menurut Tolo News.

“Tujuan digelarnya pameran ini adalah untuk memperkuat budaya membaca di kalangan anak muda,” ujar Farhad Malik Zada, salah seorang penyelenggara.

Berbicara kepada Tolo News, beberapa peserta pameran mengatakan bahwa alasan orang kurang belajar terkait dengan ekonomi, kurangnya lapangan kerja, dan tingginya penggunaan media sosial. Namun, pengunjung mengklaim bahwa pengorganisasian seperti itu berhasil dalam mempromosikan budaya membaca. Stagnasi bisnis penjualan buku selama dua tahun terakhir telah mengkhawatirkan penjual buku di Kabul dan wilayah sekitar Afghanistan.

NDTV 

Pilihan Editor: Korban Kebakaran di Hawaii Hampir 100 Orang, Paling Mematikan dalam 1 Abad Terakhir



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *